Pondok Herbal Indonesia

Your Shopping Cart




Keranjang anda masih kosong.

   

You are here: Home Artikel Artikel Kesehatan Rahasia di balik kesehatan Rasulullah
Rahasia di balik kesehatan Rasulullah

BACK TO NATURE, BACK TO ISLAM, BACK TO SUNNAH

Rahasia di balik kesehatan Rasulullah SAW.


Segala puji bagi Allah swt. Penguasa seluruh alam, shalawat dan salam semoga selalu tercurah kepada junjungan kita Nabi Muhammad SAW, para sahabat, keluarga, dan para pengikutnya yang setia sampai akhir zaman.

Dua nikmat yang sering di lupakan manusia, yaitu nikmat sehat dan waktu luang. Dalam hal kesehatan, Rasulullah SAW merupakan seorang Rasul yang memberikan perhatian sangat besar pada bidang kesehatan (Thibbun Nabawi), namun sangat di sayangkan banyak di kalangan umat Islam saat ini, bila menderita suatu penyakit sering berobat dengan cara yang tidak sesuai dengan apa yang di anjurkan oleh Rasulullah SAW, sehingga kalaupun mendapatkan kesembuhan tapi tidak ada berkahnya, apalagi sampai sakit berkepanjangan, banyak yang semakin jauh dari rahmat Allah.

”Sesungguhnya Allah menurunkan penyakit dan obat, dan menjadikan setiap penyakit obatnya, maka berobatlah kamu sekalian ,tetapi jangan berobat dengan yang haram.”

(HR. Abu Dawud)

Dari hadits di atas kita mendapatkan gambaran, bahwa dalam hal berobat tidak cukup dengan hanya ungkapan “yang penting sembuh” tapi harus juga sesuai dengan syariat Islam, yaitu jauh dari hal- hal yang di haramkan, seperti dalam mendiagnosa  membuka aurat, bersentuhan, obat yang di gunakan mengandung zat-zat yang beracun dan binatang yang di haramkan, dll.

Dalam hal berobat hendaklah kita memperhatikan beberapa prinsip pengobatan Islam, yaitu :

  1. Prinsip keyakinan, yaitu bahwa yang menyembuhkan adalah Allah SWT.
  2. Menggunakan obat yang halal dan thoyyib (baik), serta tidak sekali-kali menggunakan obat-obatan yang haram atau bercampur dengan bahan yang haram.
  3. Prinsip pengobatan yang tidak membawa mudharat (bahaya), tidak mencacatkan (merusak) tubuh.
  4. Tidak berbau tahayul, kurafat, dan bid’ah.
  5. Mencari yang lebih baik berdasarkan kaedah Islam dan ilmu-ilmu perobatan.
  6. Mengambil sebab melalui ikhtiar (berusaha) serta tawakal (berserah diri).

 

Allah swt amat kasih dan sayang kepada umat manusia, melalui kekasih-Nya Rasulullah SAW, Allah mengajarkan kepada manusia bagaimana cara merawat dan memelihara kesehatan, di antaranya :

 

Hijamah (Bekam)

Hijamah sudah di kenal sejak jaman purba, yaitu sejak jaman

kerajaan Sumeria, kemudian terus berkembang sampai Babilonia,

Mesir, Saba dan Persia.

Dalam ilmu kedokteran Islam, Hijamah di praktekan secara

hati-hati, yaitu hanya dilakukan pada kasus pembekuan/penyumbatan

dalam pembuluh darah, karena fungsi hijamah sesungguhnya adalah

untuk mengeluarkan darah kotor dari dalam tubuh/ badan.

 

“Kesembuhan itu ada dalam 3 hal, yaitu minum madu, hijamah (bekam), dan besi panas (kay), tapi aku melarang umatku dengan kay.”

(HR. Bukhari).

“Sebaik-baik  sesuatu yang kamu pergunakan menjadi obat adalah bekam.”

(HR.Bukhari Muslim)

 

Hijamah merupakan suatu  teknik pengobatan yang di contohkan oleh Rasulullah SAW yang telah lama di praktekan oleh manusia sejak jaman dulu kala, kini pengobatan ini telah di modernkan dan mengikuti kaedah-kaedah ilmiah, dengan menggunakan suatu alat yang praktis dan efektif serta tanpa efek samping. Adapun teknik pengobatan Hijamah adalah suatu proses membuang darah kotor  (toksid/ racun) yang berbahaya dari dalam tubuh melalui permukaan kulit.

Toksid/ racun adalah endapan racun/ zat kimia yang tidak bisa di urai oleh tubuh kita, sedang yang di maksud “darah kotor” adalah darah yang mengandung toksid/ racun atau darah statis yang menyumbat peredaran darah, sehingga system peredarannya tidak lancar. Timbunan racun/ toksid yang terdapat dalam darah manusia menyebabkan tidak berfungsinya mekanisme pertahanan tubuh (system immune tubuh).

Kondisi ini sedikit demi sedikit akan menganggu kesehatan, baik fisik maupun mental. Akibatnya badan terasa lesu, murung, resah, linu, pusing, dan senantiasa merasa kurang sehat, cepat bosan dan cepat naik pitam. Di tambah lagi dengan angin yang sukar di keluarkan dari dalam tubuh, akibatnya tubuh mudah terkena jangkitan penyakit, mulai dari penyakit ringan seperti influenza sampai dengan penyakit degeneratif seperti stroke, darah tinggi, kanker, diabetes, bahkan sampai dengan gangguan kejiwaan.

Toksid/racun yang berada dalam tubuh berasal dari :

  • Pencemaran udara, seperti asap kendaraan, asap pabrik, pembuangan limbah kimia, dll.
  • Makanan siap saji (fast food), karena mengandung zat kimia yang tidak baik untuk tubuh, seperti zat pengawet, zat pewarna, zat aroma (essense), penyedap rasa (MSG/ Mono sodium Glutamat).
  • Hasil Pertanian/ perkebunan yang menggunakan pestisida, insektisida, fungisida,  herbisida.
  • Kebiasaan buruk (bad habit), seperti merokok, makan tidak teratur/ bersih), makan tidak seimbang, terlalu panas atau dingin, terlalu asam, dll.
  • Obat-obatan kimia, karena mempunyai efek merusak organ atau mikroba yang normal dalam tubuh. Misalnya pada pasien penderita asan urat, maka obat-obatan yang di berikan mempunyai efek samping pada ginjal sehingga akan mengakibatkan gagal ginjal kronik dan harus cuci darah.

 

Beberapa gejala akibat “Toksinasi” :

  1. Pada usia muda sudah mengalami penyakit degeneratif seperti kanker, diabetes, hypertensi, gagal ginjal, dll. 
  2. Terjadinya kerusakan spermatozoid dan sel telur, sehingga tidak subur, mandul.
  3. Menurunnya tingkat kecerdasan, pelupa, kurang konsentrasi.
  4. Terjadi pengendapan toksid di dalam usus, hati, ginjal, serta jantung dan saluran darah.
  5. Meningkatnya depresi, stress,dll.
  6. Mikroba positif (probiotik) dalam tubuh akan musnah dan merusak sistem pencernaan.
  7. Menurunnya sistem imuniti (kekebalan) tubuh.

 

Beberapa penyakit yang insya Allah dapat di atasi dengan hijamah (Bekam) :

Asam urat, rematik, migrain, sesak nafas, masuk angin, kesemutan, asma, sembelit, pegal-pegal, nyeri bahu, hypertensi, impotent, jerawat, narkoba, dll.

Hijamah/ bekam adalah Perobatan Islam yang Rasulullah SAW amalkan sehingga menjadi Sunnah Rasul. Orang Cina dan Eropa berdasarakan catatan sejarah adalah orang-orang yang mengamalkan dan mengutamakan teknik pengobatan bekam. Mengapa pula kita sebagai orang muslim yang sepatutnya mewarisi perobatan ini tidak mencoba memperkenalkan pengobatan Hijamah sebagai Pengobatan Alternatif di samping menggunakan Obat Alamiah (Herba).

“Orang yang berpegangan kepada sunnahku pada saat umatku di landa kerusakan,maka pahalanya seperti seorang syahid”

(HR. Athabrani)

“Barangsiapa menghidupkan sunnahku sesungguhnya dia mencintaiku, barangsiapa mencintaiku dia bersamaku di dalam surga.”

(HR. Abu Dawud)



Sumber: hidupsehatalami multiply com

 

Addthis
 

DAFTAR PRODUK


Daftar Semua Produk


Pencarian Tipe Produk

Kalender Digital

«  October 2014  »
MTWTFSS
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031 

Get Adobe Flash player
transfer pembayaran.gif